Kamis, 18 April 2013

Cerita Sex - 3 Tahun Bersama Tante Tuti


Kenalin namaku Ananto, mahasiswa di salah satu PTN d Jogjakarta. Saat ini umurku 21 tahun tinggi badanku 165 dengan badan yag lumayan layaknya cowok seumuranku. Kisah terlarang ini terjadi waktu aku masih duduk di bangku smp sekitar umur 13 tahun. Saat itu karena ibuku bekerja sebagai TKW di arab dan ayahku pergi merantau ke kalimantan maka aku dititipkan ke Budheku yang tinggal d magelang. Aku pindah sekolah di Magelang tempat tanteku tinggal. Aku diantar oleh ibuku sebelum keberangkatannnya ke Arab Saudi. Sebelum berangkat ibuku memeluku dan menitipkan pesan pada Budheku.

Ibu : Tolong jaga anaku yah Mba, ajari dia biar jadi pinter.
Tante Tuti : Yo mesti lah Ran, anto akan ku anggep anaku sendiri kok…
Ibu : makasih yo mba..
Tante Tuti : alah nda usah dipikirin lah itung nemenin Raka disini…

Ibu : jaga diri yah nak
Aku : iyah bu…

Ibu pun pergi bersama tetanggaku yang mengantarkan ke Jakarta akupun di tinggal ibu untuk waktu yang cukup lama. 

Budhe Tuti adalah kakak kandung ibuku umurnya pada saat itu ialah 42 tahun, dia janda beranak 3. Anak pertamanya mas Tino sudah bekerja dan hijrah ke Jakarta. Anak keduanya Mba Inah sudah menikah dan ikut bersama suaminya di Surabaya. Dan anak terakhirnya Raka pada saat itu masih duduk d kelas 5 SD.

Walau sudah berumur dan sudah janda, budhe boleh di bilang masih sangat cantik dan tubuhnya sangat menawan. Tingginya 172 cm dengan berat sekitar 78 kg, yah budheku ini memang agak gemuk, tetapi pada masa mudanya dia dikenal sebagai bunga desa di kampungnya. Oh ya pada saat itu tinggiku masih 138 cm, yah namanya juga masih kls 2 smp.

Sebelum kedatanganku ke magelang, budhe sudah mengurus surat kepindahanku di salah satu SMP d magelang. Jadi keesokan harinya aq sudah mulai bersekolah d sekolah baru.

Keesokannya aq diantar budhe bersama raka pergi bersekolah. Budhe mengantarku terlebih dahulu karena sekolahku lebih dekat dengan rumahnya. Baru setelah itu dia mengantar raka. Waktu pun cepat berlalu dan tanpa terasa aku sudah tinggal di rumah budhe selama 3 bulan. Selama tiga bulan itu budhe sudah sangat baik kepadaku, setiap hari memberikan sarapan, membelikan aku pakaian, dan segala benuk kebutuhannku budhe yang mengurus.

Pada saat itu aku adalah seorang anak yang masih sangat polos, jangan kan berpacaran, mengenal perempuan saja belum pernah sampai kejadian itu terjadi. Suatu saat anaknya terpilih untuk mengikuti jamboree pramuka di semarang selama 4 hari. Alhasil di rumah itu hanyaaku dan budheku saja. Suatu malam budheku menghampiriku dan bertanya :

Budhe : Leh…
Aku : nggeh bude …
Budhe : kamu sudah maem?
Aku : sampun budhe..
Budhe : gimana perasaannya tinggal sama budhe,
Aku : wah seneng budhe, budhe tuh baik banget.
Budhe : yow is klo gtu. Oh ya An, kamu besok sekolah?
Aku : iyo budhe. Kenapa toh?
Budhe : nda papa, gimana kalau besok bolos ajah….
Aku : loh kenapa toh budhe.
Budhe : budhe mau ngajakin kamu ke suatu tempat.
Aku : kemana toh budhe?
Budhe : wis toh nurut ae, pokoknya kamu bakalan seneng dan ini akan menjadi pengalamnmu seumur hidup.. (budhepun pergi ke kamarnya sambil tersenyum padaku) Yo wis sana tidur…

Wadu mau diajak kemana yah aku ini. Aku sama sekali tidak menduga budhe mau mengajakku kemana, hingga membuatku tidak bisa tidur. Jujur pada saat itu aku belum membayangkan budheku yang macam2 karena memang saat itu aku memang polos.

Akupun tertidur sambil memikirkan besok hendak di ajak kemana oleh budhe. Aku pun tertidur hingga ada suara yang memanggilku. 
"An An sini leh…" oh ternyata budhe yang memanggil, " ada apa budhe?" jawabku. "Bobo sama budhe yuh budhe sendirian nih takut "pinta budhe. Akupun menghampiri budhe yang berdiri d depan kamarku. " mangkenapa toh budhe? "
" yah gak apapa, mang nda boleh budhe kamu bobo bareng sama kamu?
"Eeee… iya deh budhe" jawabku
" gtu donk, hayuu"

Saat itu aku melihat jam, dan menunjukan angka 1 ternyata aku sudah tertidur selama 3 jam, dan alhasil aku sudah tidak mengantuk. Aku lalu menuju kamar budhe bersamanya/

"ayo sini ann bobo disini" kan klo disini enak bias bbo bareng budhe" sapa budhe dengan nada genit..
" ohh iya budhe, kamar budhe luas sih jadi anget" jawabku polos
"kamu ini loh polos betul jawabnya''
'' ehh aan dah punya pacar d sekolah"
"Belom budhe gak berani" jawabku. "Loh kenapa" Tanya budhe balik.
"gak boleh sama ibu, budhe katanya aku gak boleh pacaran dulu sebelom sma." Jawabku.
" ohh, kasihan yah kamu, berarti kamu belom pernah menyentuh tubuh perempuan?" 
" maksud budhe" jawabku kaget?

"giniloh maksud bude" sambil memegang tanganku dan menaruhnya d dadanya yang berukuran besar. Mungkin sekitar 38.

Aq langsung kaget dan gemetaran, baru kali ini aku memegang dada perempuan dan lebih parahnya dada budeku sendrir. 
" ndak udah malu An, ini kan budhemu sendiri, budhe gak bakalan bilang ke ibu kok"
"tapi budhe" sanggahku"

"Anto mau nolongin budhe gak?" bisiknya ditelingaku.
" nolongin a[pa budhe?" jawbku gemetaran
"dah pokoknya kamu nurut aja sama budhe"
" eh eh eh iya budhe " jawabku terbata bata..

Saat aku menjawab iya sekejab budhe langsung menciumku.. much. Aq langsung kaget dan tidak bias berbuat apa apa. Aku terdiam dan tak membalas apapa.
"oala kamu ini benar polos ternyata yah an. Sampe ciuman aja gak tahu.Ya dah Budhe ajarin yah biar kamu pinter "

"coba kamu julurin lidah kamu"
Aku pun menjulurkan lidah ku sesuai pinta budhe.
" an gini nih caranya ciuman " langsung budheku menyedot lidahku, budhe menyedot lidahkua cukup lama, sedotannya sangat kencang sampai aku kehabisan nafas. Tak lama aku mulai terbiasa dan membalas menyedot lidahnya

"wah sudah mulai pintar yah kamu"

Budhe langsung membuka bajuku dan sekejam menjilati putingku, ya ampun aku sungguh merasakan geli segeli gelinya, aku tak bias berontak, semakin aku berontak budhe malam memeluku, budhe pun mengelus2 celanaku dan memegangi burung kecilku. 

"ahhh budhe geli"
"ndak papa nanti kamu juga suka'' budepun melepas celana dan celana dalamku
"oala burung mu iki loh leh? Kecil banget, koyo cacing uget2" hihihi ledek budhe sambil terwa..
"yo namanya juga masih kecil budhe"

Saat itu kontolkua mungkin hanya sebesar jari telunjukku saja. Budhekua terheran2 lalu tak lama dia memegang kontolku dan memainkannya. 
Sungguh ini adalah kali pertama ada orang memegang kontolku, aku saja tidak pernah memeganggnya kecuali saat pipis, bakan saat itu aku belum mengenal onani.

"sini biar burungnya budhe jadiin gede ya"
Ehhh iya budhe "

Budhepun mengocokkan kontolku. Kocokannya sangat kecang mungkin Karena hasrat yang lama tak terbalas karena di tinggal suaminya 6 tahun lalu.

Tak lama aku merasakan ada yang hendak keluar dari kontolku aku pikir aku mau pipis ternyata bukan"
"budhhe aku mau pipis nih "
"wah cepat sekali yah"
Budhepun langsung mengulum ****** kecilku, tidak hanya itu dia bahkan menyedotnya, aku pun mengeluarkan spermaku di dalam mulutnya. Karena kali pertama spermaku keluar, maka yang keluar cuku banyak dan kental

"budhe kok yang keluar kental yah?" tanyaku bingung
" oala kamu baru pertama kali yah, o pantes akeh banget, budhe sampe belepotan gini."
Budhepun membersihkan sisa sperma yang masih tersisa di ujung kontolku, sungguh aku lemas sekali dan tak bias bergerak, budheku masih saja mengulum dan mengocok kontolku walau dia tahu kontolku sudah tidak tegang lagi.

Lalu budhe menyuruhku istirahat dan memberikanku segelas teh hangat.

"gimana rasanya enak nda" Tanya budhe dengan genit
" enak sih budhe, tapi apa budhe ndak jijik minum pipinya anto?" jawabku bengong
"Anto, itu tuh namanya bukan pipis, itu tuh namanya sperma"
Sperma ntu opo budhe" tanyaku lagi..
" yowislah nanti kamu juga bakal tahu "
" sekarang kamu yang gentian yah yang jilatin pepeknya budhe"
"opo meneh tu budhe" tanyaku lagi

Tantpa menjawa dia langsung membuka daster batiknya yang sedari tadi masih dia kenakan. Dan terpampanglah tubuh sintal dan dada yang menjulang. Budhe pun membuka bhanya dan menaruhnya di pinggiran kasur…

"kamu nenenin susunya budhe yah"
Tanpa menjawab budhe langsung mengarahkan kepalaku ke susunya yang super besar tanpa diajari aku langsung mengulum pentil budhe yang agak kecoklatan. Aku menyedotnya. Lalu terdengarlah rintihan dari budhe yang sekakan menikmati aksi dari keponakannya ini.. " terus ann, hisap susu budhe ann, dah lama budhe gak di nenenin"

"slruuppp slruup, 5 menit aku menyedot susu budheku, sungguh nikmat susu budheku ini dia pun mengerang kenikmatan. 
"achhh achhhh , kamu pintar aann… achhhhh"
Slruuppp aku terus saja menyedotnya bergantian antara kanan dan kiri.

Tak lama budheku menciumku kembali, dan kami berciuman cukup lama.. sluurppp bunyi ceplak ceplok pun terdengar.

"ahhh budhe dah gak tahan lagi nih an" kmu jilatin pepek budhe yah"
Budhe pun membuka celana dalamnya. Dan tak disangaka aku melihat kelamin perempuan untuk pertama kalinya pada malam itu. Sungguh pemandangan yang luar biasa. Memek budheku sungguhlah indah bulunya sangat lebat bahkan dinding memeknyapun tidak terluahat. Jembutnya tumbuh mulai dari bahaw pusar hingga ke lubang anuspun ditumbuhi oleh bulu hitam halus. Beda dengan ku yang saat itu belum di tumbuhi bulu sehelaipun.

"An ini yang namanya pepek, kamu baru pertama kali ngelihatnya juga kan?"
"iya budhe" jawabku sambil terpana melihat memek budheku itu
" nih kamu jilatin yah seperti yang budhe lakuin ke burung kamu"

Aku ragu2 untuk melakukannya, tetapi akhirnya memberanikan diri mendekatkan kepalaku kedepan liang kewanitaan budeku ini. Setelah cukup dekat, aku sungguh kaget, ternyata memek wanita itu baunya cukup has dan sangat menyeruak hidung, awalnya aku jijik karena baunya, tetapi aku mencoba untuk menjilatnya, ledahku pun aku masukan kedalam belahan daging yang di tumbuhi oleh hutan rimba. Aku langsung terbatuk dan hendak muntah.

"jijik yah ann, gak papa emang baunya seperti itu" tapi enak kok cobain aja"
"iya budhe" lalu aku menjilatinya, perlahan aku mulai memberanikan diri untuk memeganya, lalu aku menyibak belahan memeknya menggunakan tanganku. Lalu tersibaklah belahan memek budheku, tak seseram penampilan luarnya, ternyata bagian dalam memek budhekua berwarna merah muda tetapi agak kehitaman di pinggirnya

Aq pun menjilati bagian dalam memek budheku cukup lama hingga ia mengerang dan menggencetnya dengan pahanya yang montok

"terus anto, kamu pintar saying, rintihan kecil itu membuatku semakin cepat menjilatinnya, ternyata tak sesuai duagaanku, ternyta lama kelamaan memek budheku ini rasanya sungguh nikmat dan membuatki ketagihan,

Budhe tidak tinggal diam, dia pun mengulum ****** kecil ku yang sudah mengeras. 
"ahhh budhe enak budeh, anto suka"
"bagus sekarang kamu mulai pintar" jawab budhe

"an bude mau keluar nih"
"achhh annn achhh
Enak banget ann"

Crooooooorttt….
Budheku mengeluarkan cairannya di dalam mulutku, terasa sekali cariran kental agak asin menyeruak didalam tenggorokanku.
"ahh enak banget ann, kamu cepet belajar yah"
"kan diajarin sama budhe" hehehe
Sejenak kami tertawa bersama. Tak terasa kami sudah melakukan ini selama 2 jam, lalu tanpa di sadari kami berduapun tertidur dengan keadaan telanjang…

Cerita Sex - Joki 3 In 1 Plus Plus


Satu hari aku mengendarai mobilku memasuki daerah 3in1, seperti biasa aku mencari 2 joki supaya bisa melaju di restricted zone ala jakarta dengan aman. Pagi itu, mataku terpana karena ada satu joki prempuan yang laen dari yang laen. Pakeannya sih seperti yg laen, pake t shirt dan jeans, tapi toketnya itu lo, montok banget, wajahnya juga lumayan cantik. Sebelum disamber pengendara laen, segera aku menepi, dia masuk dan aku mengajak seorang anak kecil untuk melengkapi 3 orang di mobil. Mobil pun melaju. "Namanya siapa?" aku membuka pembicaraan. "Ayu, om". "Gak sekolah", karna wajahnya masih abg banget. "Lepas smu, gak ada kerjaan om, jadi ya sementara ngejoki dulu aja. "Kok gak skola?" "Gak ada dana om, om mau skoalin Ayu". Aku hanya senyum saja. Tiba2 tangannya mengelus pahaku. Aku kaget juga, agresif banget ni prempuan. "Waduh ramah ya". "Kok ramah, om". "Iya rajin menjamah". Napa. gak bole ya om". "Bole kok, jadi pengen ramah juga ni". "Ya elus aja om, Ayu gak apa kok". Aku gak perduli si anak yang dibangku blakang mendengar percakapan kita ini atao tidak, biar dia blajar cepet jadi gede. Akupun mengelus pahanya, dia menghentikan aksinya biar tangannya gak bertabrakan dengan tanganku. Tanganku menjalar sampe ke selangkangannya, dia sedikit mengangkangkan pahanya, sepertinya dia memang sengaja menarik perhatianku. Karena tempatnya sempit aku gak bisa mengakses selangkangannya, walaupun dia sudah berusaha mengangkangkan pahanya. "Sering dielus kalo lagi ngejoki ya". "Sering om". "Terus berlanjut gak". "Kadang berlanjut tapi seringnya enggak". "Kalo berlanjut kemana". "Ya tergantung yang bawa om. Om mo bawa Ayu kemana". Agresif juga jualannya ni prempuan. "Kamu dah pengalaman ya, umur kamu belon 20 kan". "Ya abis gimana, si om nya yang ngajakin masa Ayu tolak si. Tua amat om 20, masih dibawah itu kok om". 

Saat itu, mobil sudah sampe dibatas akhir 3in1. Aku memberi tip pada anak kecil yang duduk dijok blakang, tapi Ayu tidak beranjak dari tempat duduknya. "Kita mo kemana om". "Kamu maunya kemana". "Om gak sibuk kan, beliin Ayu pakean ya om". Wah matre juga ni. "Gak usah yang mahal om, deket sini kan ada dept store R, disitu murah kok om, lagi sale lagi". Memang dept store R tu posisinya untuk menengah ke bawah. Ya udah, gak matre matre banget kok, pikirku, maka mobil mengarah ke dept store yang disebut Ayu. Sesampainya disana, dept store sepi, maklum pagi dan hari kerja lagi. Gak apa sih, malah enak belanjanya, gak desek2an. Ayu dengan agresifnya menggandeng tanganku menuju ke kounter pakean prempuan. Dia memilih jins, t shirt, asesoris. "Gak beli daleman Ay", bisikku. "Bole ya om". "Bole aja, beli g string Ay". "Ayu skarang pake om. Beli yang model Ayu belon punya ya om". Dia menuju ke kounter pakean dalem prempuan. Aku hanya menunggu dari jauh, risih rasanya ikutan masuk ke kounter khusus prempuan itu. Ayu keliahatannya milih2 beberapa, sepertinya dia belon punya. "Setelah selesai aku membayar semua pakean yang dibelinya. Karena ada diskon yang lumayan besar, gak terlalu mahal lah pakean yang Ayu beli. "Om, Ayu beli g string yang ada lobangnya". "Jadi bisa langsung masuk ya Yu, gak usah dilepas lagi". "Ih om, tau aja", katanya sambil tersenyum. Cukup lama rupanya Ayu menghabiskan waktu untuk belanja pakean, karena saat kami keluar dept stor jam dah menunjukkan waktu untuk ngisi bahan bakar. "Ay, cari makanan yuk". "Di basement ada food court, kesana aja om, mur mer'. "apaan tu". "ah om kurang gaul neh, murah meriah". "Kamu sering kesini ya Ay, sampe apal semua tempat blanja dan makan". "Ya yang terjangkau buat Ayu kan disini om". "Kamu blanja sendiri?" "Kadang ditemenin, tapi sering sendiri". "Blanjanya abis dapet tip besar ya Ay". "Om tau aja". Kami memilih makanan. "Ay, pusing ni, jualannya banyak banget, Ayu yang milihin ya, aku ikut aja". "Iya deh, om duduk aja disini, pokoknya om akan makan apa juga yang Ayu beli ya". Aku mengeluarkan uang, tapi Ayu bilang "bayarnya nanti kok om, ditagih ma petugas kounternya". Ayu memilih makanan untuk kami ber2, tak lama dia kembali. 

"Kamu sering jalan ma om2 ya Ay". "Ya yang Ayu jokiin aja si om, 
juga gak semua yang Ayu jokiin ngajakin Ayu jalan". "Kamu suka ngelus2 mreka juga". "La iyalah om, kalo gak agresif gitu mana om tertarik ma Ayu". "Aku mah dah tertarik ma kamu sejak kamu berdiri di pinggir jalan". "Masak sih om, mangnya om tertarik ma apanya Ayu". "Toket kamu Ay, montok banget, jadi pengen nyusu". "Ih si om, siang2 dah genit". "Mangnya kalo genit gak bole siang ya Ay". "Bole aja si om". Pembicaraan terhenti karena pesanan makanan mulai berdatangan. "Kebanyakan gak om, om suka kan ma pilihan Ayu". "Suka banget Ay, orangnya aku juga suka kok". Ayu cuma tersenyum, selama makan kami becanda aja sembari ngobrol kesana kemari. Aku membayar bill semua makanan dan minuman itu, selesai makan Ayu langsung ngajak jalan lagi. "Om, abis makan gini Ayu suka ngantuk deh". "Jadi mo BBS nih". "apaan tu om". 

"Katanya gaul, bobo bobo siang". "Terserah om deh, Ayu ngikut aja". "Ke apartmenku ya". "siapa takut, Ayu blon pernah diajak ke apartmen deh om". "Biasanya kemana Ay" "Seringnya ke motel om, short time aja". "Kan di motel bisa 6 jam". "Tapi paling banter 2 jam udahan om, kan si om nya masi ada acara laennya". "Kerja maksud kamu". "Kali". Mobil kuarahkan ke apartmenku. 

Sesampe di apartmen, Ayu langsung aja melepaskan t shirt dan jinsnya. Kayanya gak mo buang2 waktu. Aku terpana melihatnya hanya memake daleman kaya gitu. Toketnya yang besar seperti mo melompat keluar dari bra nya yang kayanya kekecilan. Yang lebi menarik, Ayu pake g string yang tipis merewarang, sehingga jembutnya yang lebat berbayang dan berhamburan keluar dari kiri-kanan dan bagian atas g stringnya. "Wah kamu napsuin banget Ay, toket kamu besar, jembut kamu lebat gitu. Pasti napsunya besar ya Ay". "Om tau aja si, pengalaman ma abg ya om". Aku udah dalam keadaan telanjang. Aku segera memeluknya dan kutarik ke kamar. diapartmen cuma ada kami berdua. 

Branya sebentar saja dah kulepas. Toketnya yang ranum menantang sekali dengan dua pentil yang mencuat. Aku mencium kecil pipi kanannya. Dia tersenyum, kemudian membalas mencium kecil bibirku. Aku pun meraba toketnya. Dia menutup mata merasakan kenikmatan tersebut, kemudian aku mencium bibirnya, sambil sesekali kuhisap bibir bawahnya dan lidahku menjelajah ke rongga giginya dan menghisap lidahnya. Dia benar benar menikmatinya, kedua tanganku sudah berada pada dua toket ranumnya. Kuremas remas sambil kupelintir kedua pentilnya dengan ibu jari dan telunjukku. Dia terkadang bergetar tubuhnya ketika kombinasi yang kulakukan yaitu meremas sambil memuntir pentilnya. "Ah, om pinter deh bikin Ayu terangsang ya", katanya. 

Aku membaringkan tubuhnya diranjang dan langsung kutindih sambih terus meremas dan mencium bibirmya. kontolku yang sudah ngaceng keras menggesek bibir luar nonoknya dan gerakan kami seperti orang yang sedang ngen tot. Aku mendorong kebawah, dia mendorong pula pantatnya keatas. Aku tarik pinggangku, dia pun demikian. Mukanya bersemu merah menahan napsunya. Langsung kujilati pentil yang memerah muda, karena napsu sambil aku menyedot pentilnya dengan keras. Dia menggigit bibir sendiri menahan napsunya yang kian memuncak. Kakinya sudah menyepak kesana kemari. Sambil menjilat, aku memperhatikan gundukan di bawah pusar yang mumbul dengan jembut yang menyembul keluar. Pinggulnya bergerak tak menentu, "Hhh, om..hh enak", erangnya. 
Mendapat respon seperti itu tanganku mulai turun menjelajah dari toketnya ke arah perut, mengusap daerah pusar, kemudian turun lagi kebawah pusar yang ditumbuhi jembut, kemudian meraba daerah selangkangannya yang empuk. Aku tekan sekali sekali sambil kuremas. Hal ini menyebabkan gerakan pinggulnya yang makin panas. Aku dapat melihat butiran butiran keringat napsu yang menetes dari dahinya yang sedang membasahi rambut panjangnya. Kami langsung berpelukan sambil berciuman panjang. 
Setelah pelukan plus ciuman aku rasa cukup, tanganku mulai bermain ke arah selangkangannya dengan mengusap lembut naik turun melewati belahan nonoknya. Dari luar cdnya aku bisa merasakan bahwa didalam sudah lembab sekali, tentu banyak cairan yang sudah keluar dari nonoknya. Karena dia menggunakan g string yang memang kurang bahan untuk menutupi nonoknya, jariku dengan mudahnya dapat masuk melalui samping selangkangan dan bermain di sana. Sesekali jariku bermain pada bibir nonoknya agak lama, dia meliukan pinggangnya bergoyang goyang. Aku tetap tenang mengelus, sesekali seluruh jariku masuk dan meremas nonoknya dengan lembut. Hal ini membuat dia melenguh keras. Sambil tanganku meremas nonoknya, tangan kiriku masih terus aktif meremas toketnya baik yang kiri maupun yang kanan sambil mengisap bibir dan salah satu pentil yang nganggur. Jari tengahku mulai mengilik itilnya. Benar saja, itilnya sudah membesar dan basah. dia menggeliat tak tentu arah sambil mendesah, "Oh.. om enak sekali". "G string mu kubuka ya biar kamu nggak kegencet, liat tuh g string kamu kekecilan nggak bisa nampung pantat kamu yang bulat besar sama no nok kamu yang tembem, lagian kamu juga udah basah", jawabku sambil melepasnya, dan kali ini aku benar benar melihat dia dalam keadaan polos tanpa sehelai benangpun, dengan keadaan napsu yang memuncak. 

Bukan main indahnya bentuk nonoknya, dia mempunyai jembut yang lebat dan halus semua warna hitam. Jembutnya nampak rapih, karena dalam keadaan lurus tidak keriting seperti wanita kebanyakan. Aku mulai menyusuri ke arah pusarnya terus turun dan berhenti tepat dinonoknya. Dia sedikit jengah dan berkata, "Oh, om jangan liat kayak gitu dong.. Ayu kan malu" sambil tangannya mencoba menutupi. Tapi dengan cepat tanganku menahannya dan langsung bibirku mencium bibir luar nonoknya sambil kuhisap-hisap kedua belah bibir nonoknya. Dia benar benar kelojotan," Ah om, oh.. enak banget, hmm.. oh iya bener gitu.. ohh.."Aku menyapukan lidahku naik turun sambil tak lupa itilnya aku emut emut dan didalam bibirku aku kedut kedutkan. Lidahku mulai merangsek masuk ke dalam nonoknya yang memang benar benar sudah basah.

Dalam keadaan tersebut kepalanya tersentak kekiri dan kekanan menahan luapan napsu. Aku bisa melihat dan merasakan dia hampir nyampe, dan aku mulai menuntun kontolku yang sudah siap tempur. Kedua belah kakinya aku lebarkan sambil tangan kiriku mempermainkan itilnya dengan ibu jari dan tangan kananku mengarahkan kontolku ke nonoknya. Ketika kontolku bertemu dengan nonoknya, kepala kontolku langsung seperti dihisap oleh nonoknya. Aku peluk dia sambil sedikit aku goyangkan tanpa mendorong masuk kontolku ke dalamnya. Cukup kepalanya saja yang terjepit di dalam nonoknya. Pinggulnya mengimbangi gerakanku yang naik turun menggesek nonoknya. Kepala kontolku benar benar dijepit erat oleh nonoknya. Dia merem melek keenakan, dan tangannya memelukku dan mengimbangi gerakanku. "om, kon tol om enak banget sih hangat kena no nok Ayu." Setelah kurang lebih tiga menit kami seperti itu, aku merasakan pantatnya naik lebih tinggi, seakan akan ingin lebih merasakan kontolku. Maka akupun mulai sedikit demi sedikit mendorong lebih dalam, sehingga seluruh kontolku terbenam di dalam nonoknya. Dia mulai meracau lagi, "Oh om..enak banget kon tol om masuk semua ke dalem no nok Ayu.. hh. dorong lagi biar makin dalem masuknya.." Sambil memompa aku bertanya, "Ay.. kontolku lagi ngapain no nok Ayu?" "Hhh, skh.. hh kon tol om lagi ngentotin no nok Ayu," jawabnya sambil meremas pantatku gemas. Aku pura pura tidak mendengar ingin dia mengulang lagi kata katanya, "Ha.. lagi ngapain?" "Lagi dientot ..ohh nikmatnya.." Aku bertanya lagi, "Emang Ayu mau aku en tot?" Dia menyahut, "Iya jadi ketagihan nih dien tot sama om, abis kon tol om mantap, nikmat, enak rasanya." Sambil begitu aku benar-benar merasakan jepitan-jepitan halus dari dinding nonoknya. nonoknya mempunyai jepitan yang kuat, kontolku di dalam seperti dirayapi oleh jutaan semut, jadi seperti terkena setrum kecil, tapi hangat dengan sebentar-bentar no nok tersebut mencucup kembang kempis menyedot seluruh kontolku. 

Setelah lebih 20 menit, dia sudah hampir nyampe. "Ayo om, Ayu udah mau nyampe, enjot terus, iya teken biar kena i til Ayu oh.. benar begitu .. aduh, enak bener ngen tot ama om." Akupun merasakan intensitas kedutan nonoknya makin tinggi, dan sepertinya akupun sudah ingin ngecret juga. "Oh, Ay.. enak banget nonokmu ada empot ayamnya, rasanya legit, rapet, peret, oh, aku mau ngecret, gimana nih didalam atau diluar," kataku. "Didalem aja om biar enak, Ayu juga mau ngerasain di* peju om, mungkin besok lusa dapet haid, jadi aman," desahnya yang juga menahan napsu yang siap meledak beberapa saat lagi. Akhirnya aku merasakan kontolku diremas kuat sekali oleh otot nonoknya, gerakan pinggulnya terhenti, sambil pantatnya ditinggikan, aku mengocok kontolku, lagi dia menggeram dan.."Oh om Ayu nyampe, ouh..ahh. nggh ahh enak.. enak hh.." Aku pun tak tahan kontolku diremas dan disedot oleh nonoknya, dengan satu dan dua kali sentakan kontolku menyemprotkan peju kedalam nonoknya. Ketika aku menyemprotkan peju, nonoknya menyedot kencang hingga kami berdua merasakan nikmat luar binasa. Puas aku selesai ngecret dan begitu juga dia, ketika aku ingin melepas kontolku, dia mencegahnya. "Biarin didalam dulu sampe ngecil dan keluar sendiri yah." Akhirnya kami berbaring menyamping dengan kontolku masih nancep didalam nonoknya, masih dapat aku rasakan kedutan dalam nonoknya namun sudah melemah, dan kontolku mulai berangsur-angsur mengecil dan akhirnya lepas dengan sendirinya dari nonoknya. Dia terkulai lemes dan bermandikan keringat. Aku berbaring disebelahnya. Dia meremes2 kontolku yang berlumuran peju dan sudah lemes. Gak lama diremes2, napsuku timbul lagi, kontolku mulai ngaceng lagi. "om, Ayu dientot lagi dong, tuh kontolnya sudah ngaceng lagi. om kuat banget seh, baru ngecret udah ngaceng lagi". 

Aku diam saja, dia berinisiatif menaiki tubuhku. Disodorkannya pentilnya ke mulutku, segera pentilnya kukenyot2, napsunya mulai memuncak lagi. Dia menggeser ke depan sehingga nonoknya berada didepan mulutku lagi. "om, jilat dong no nok Ayu, itilnya juga ya om". Aku mulai menjilati nononknya dan itilnya kuhisap, kadang kugigit pelan, "Aah, om, diemut aja om, jangan digigit", desahnya menggelinjang. Dia gak bisa menahan diri lagi. Segera nonoknya diarahkan ke kontolku yang sudah tegang berat, ditekannya sehingga kontolku kembali amblas di nonoknya. Dia mulai menggoyang pantatnya turun naik, mengocok kontolku dengan nonoknya. Aku memlintir pentilnya, dia mendesah2. Karena dia diatas maka dia yang pegang kendali, bibirku diciumnya dan aku menyambutnya dengan penuh napsu. Pantatnya makin cepat diturun naikkan. 

Aku dengan gemas menggulingkannya sehingga kembali aku yang segera mengenjotkan kontolku keluar masuk nonoknya. Dia mengangkangkan pahanya lebar2, menyambut enjotan kontolku, dia gak bisa nahan lebih lama lagi, tubuhnya makin sering menggelinjang dan nonoknya terasa berdenyut2, "Om, aah". 

Akhirnya dia nyampe lagi, dia tergolek lemes, tapi aku masih saja menggenjot nonoknya dengan cepat dan keras, dia mendesah2 kenikmatan. Aku bisa membuat dia nyampe lagi sebelum akhirnya dengan satu enjotan yang keras kembali aku ngecretkan pejuku di nonoknya. Nikmat nya. Aku menciumnya, "Ay, nikmat banget deh ngen tot sama kamu". "iya om, Ayu juga nikmat banget, kalo ada kesempatan Ayu mau kok dien tot lagi sama om". "Bole aja Ay, ampe lupa nyobain g string kamu yang belubang bawahnya". "Laen kali ya om, ntar Ayu pake deh tu g string"

Cerita Sex - Tiga kali aku diperkosa majikanku


Kisahku mungkin biasa saja, yakni tentang prt (pembantu rumah tangga) yang diperkosa majikannya. Memang tidak ada yang istimewa kalau cuma kejadian semacam itu, namun yang membuat kisahku unik adalah karena aku tidak hanya diperkosa majikanku sekali. Namun, setiap kali ganti majikan hingga tiga kali aku selalu mengalami perkosaan. Baik itu perkosaan kasar maupun halus. Aku akan menceritakan kisahku itu setiap majikan dalam satu cerita.


Begini kisahku dengan majikan pertama yang kubaca lowongannya di koran. Dia mencari prt untuk mengurus rumah kontrakannya karena ia sibuk bekerja. Aku wajib membersihkan rumah, memasak, mencuci, belanja dll, pokoknya seluruh pekerjaan rumah tangga. Untungnya aku menguasai semuanya sehingga tidak menyulitkan. Apalagi gajinya lumayan besar plus aku bebas makan, minum serta berobat kalau sakit.

Manajer sekitar 35 tahunan itu bernama Pak S, asal Medan dan sedang ditugasi di kotaku membangun suatu pabrik. Mungkin sekitar 2 tahun baru proyek itu selesai dan selama itu ia mendapat fasilitas rumah kontrakan. Ia sendirian. Istri dan anaknya tak dibawa serta karena takut mengganggu sekolahnya kalau berpindah-pindah.

Sebagai wanita Jawa berusia 25 tahun mula-mula aku agak takut menghadapi kekasaran orang etnis itu, namun setelah beberapa minggu akupun terbiasa dengan logat kerasnya. Pertama dulu memang kukira ia marah, namun sekarang aku tahu bahwa kalau ia bersuara keras memang sudah pembawaan. Kadang ia bekerja sampai malam. Sedangkan kebiasaanku setiap petang adalah menunggunya setelah menyiapkan makan malam. Sambil menunggu, aku nonton TV di ruang tengah, sambil duduk di hamparan permadani lebar di situ. Begitu suara mobilnya terdengar, aku bergegas membuka pintu pagar dan garasi dan menutupnya lagi setelah ia masuk.

"Tolong siapkan air panas, Yem," suruhnya suatu petang, "Aku kurang enak badan." Akupun bergegas menjerang air dan menyiapkan bak kecil di kamar mandi di kamarnya. Kulihat ia menjatuhkan diri di kasurnya tanpa melepas sepatunya. Setelah mengisi bak air dengan air secukupnya aku berbalik keluar. Tapi melihat Pak Siregar masih tiduran tanpa melepas sepatu, akupun berinisiatif.

"Sepatunya dilepas ya, pak," kataku sambil menjangkau sepatunya.

"Heeh," sahutnya mengiyakan. Kulepas sepatu dan kaos kakinya lalu kuletakkan di bawah ranjang.

"Tubuh bapak panas sekali ya?" tanyaku karena merasakan hawa panas keluar dari tubuhnya. "Bapak masuk angin, mau saya keroki?" tawarku sebagaimana aku sering lakukan di dalam keluargaku bila ada yang masuk angin.

"Keroki bagaimana, Yem?" Baru kuingat bahwa ia bukan orang Jawa dan tidak tahu apa itu kerokan. Maka sebisa mungkin kujelaskan.

"Coba saja, tapi kalau sakit aku tak mau," katanya. Aku menyiapkan peralatan lalu menuangkan air panas ke bak mandi.

"Sekarang bapak cuci muka saja dengan air hangat, tidak usah mandi," saranku. Dan ia menurut. Kusiapkan handuk dan pakaiannya. Sementara ia di kamar mandi aku menata kasurnya untuk kerokan. Tak lama ia keluar kamar mandi tanpa baju dan hanya membalutkan handuknya di bagian bawah. Aku agak jengah. Sambil membaringkan diri di ranjang ia menyuruhku, "Tolong kau ambil handuk kecil lalu basahi dan seka badanku yang berkeringat ini." Aku menurut. Kuambil washlap lalu kucelup ke sisa air hangat di kamar mandi, kemudian seperti memandikan bayi dadanya yang berbulu lebat kuseka, termasuk ketiak dan punggungnya sekalian.

"Bapak mau makan dulu?" tanyaku.

"Tak usahlah. Kepala pusing gini mana ada nafsu makan?" jawabnya dengan logat daerah, "Cepat kerokin aja, lalu aku mau tidur."

Maka ia kusuruh tengkurap lalu mulai kuborehi punggungnya dengan minyak kelapa campur minyak kayu putih. Dengan hati-hati kukerok dengan uang logam lima puluhan yang halus. Punggung itu terasa keras. Aku berusaha agar ia tidak merasa sakit. Sebentar saja warna merah sudah menggarisi punggungnya. Dua garis merah di tengah dan lainnya di sisi kanan.

"Kalau susah dari samping, kau naik sajalah ke atas ranjang, Yem," katanya mengetahui posisiku mengerokku kurang enak. Ia lalu menggeser ke tengah ranjang.

"Maaf, pak," akupun memberanikan diri naik ke ranjang, bersedeku di samping kanannya lalu berpindah ke kirinya setelah bagian kanan selesai.

"Sekarang dadanya, pak," kataku. Lalu ia berguling membalik, entah sengaja entah tidak handuk yang membalut pahanya ternyata sudah kendor dan ketika ia membalik handuk itu terlepas, kontan nampaklah penisnya yang cukup besar. Aku jadi tergagap malu.

"Ups, maaf Yem," katanya sambil membetulkan handuk menutupi kemaluannya itu. Sekedar ditutupkan saja, tidak diikat ke belakang. Sebagian pahanya yang berbulu nampak kekar.

"Eh, kamu belum pernah lihat barangnya laki-laki, Yem?"

"Bbb..belum, pak," jawabku. Selama ini aku baru melihat punya adikku yang masih SD.

"Nanti kalau sudah kawin kamu pasti terbiasalah he he he.." guraunya. Aku tersipu malu sambil melanjutkan kerokanku di dadanya. Bulu-bulu dada yang tersentuh tanganku membuatku agak kikuk. Apalagi sekilas nampak Pak S malah menatap wajahku.

"Biasanya orang desa seusia kau sudah kawinlah. Kenapa kau belum?"
"Saya pingin kerja dulu, pak."
"Kau tak ingin kawin?"
"Ingin sih pak, tapi nanti saja."
"Kawin itu enak kali, Yem, ha ha ha.. Tak mau coba? Ha ha ha.." Wajahku pasti merah panas.
"Sudah selesai, pak," kataku menyelesaikan kerokan terakhir di dadanya.
"Sabar dululah, Yem. Jangan buru-buru. Kerokanmu enak kali. Tolong kau ambil minyak gosok di mejaku itu lalu gosokin dadaku biar hangat," pintanya. Aku menurut. Kuambil minyak gosok di meja lalu kembali naik ke ranjang memborehi dadanya.

"Perutnya juga, Yem," pintanya lagi sambil sedikit memerosotkan handuk di bagian perutnya. Pelan kuborehkan minyak ke perutnya yang agak buncit itu. Handuknya nampak bergerak-gerak oleh benda di bawahnya, dan dari sela-selanya kulihat rambut-rambut hitam. Aku tak berani membayangkan benda di bawah handuk itu. Namun bayangan itu segera jadi kenyataan ketika tangan Pak S menangkap tanganku sambil berbisik, "Terus gosok sampai bawah, Yem," dan menggeserkan tanganku terus ke bawah sampai handuknya ikut terdorong ke bawah. Nampaklah rambut-rambut hitam lebat itu, lalu.. tanganku dipaksa berhenti ketika mencapai zakarnya yang menegang.

"Jangan, pak," tolakku halus.
"Tak apa, Yem. Kau hanya mengocok-ngocok saja.." Ia menggenggamkan penisnya ke tanganku dan menggerak-gerakkannya naik turun, seperti mengajarku bagaimana mengonaninya.

"Jangan, pak.. jangan.." protesku lemah. Tapi aku tak bisa beranjak dan hanya menuruti perlakuannya. Sampai aku mulai mahir mengocok sendiri.

"Na, gitu terus. Aku sudah lama tak ketemu istriku, Yem. Sudah tak tahan mau dikeluarin.. Kau harus bantu aku.. Kalau onani sendiri aku sudah sulit, Yem. Harus ada orang lain yang mengonani aku.. Tolong Yem, ya?" pintanya dengan halus. Aku jadi serba salah. Tapi tanganku yang menggenggam terus kugerakkan naik turun. Sekarang tangannya sudah berada di sisi kanan-kiri tubuhnya. Ia menikmati kocokanku sambil merem melek.

"Oh. Yem, nikmat kali kocokanmu.. Iya, pelan-pelan aja Yem. Tak perlu tergesa-gesa.. oohh.. ugh.." Tiba-tiba tangan kanannya sudah menjangkau tetekku dan meremasnya. Aku kaget, "Jangan pak!" sambil berkelit dan menghentikan kocokan.

"Maaf, Yem. Aku benar-benar tak tahan. Biasanya aku langsung peluk istriku. Maaf ya Yem. Sekarang kau kocoklah lagi, aku tak nakal lagi.." Sambil tangannya membimbing tanganku kembali ke arah zakarnya. Aku beringsut mendekat kembali sambil takut-takut. Tapi ternyata ia memegang perkataannya. Tangannya tak nakal lagi dan hanya menikmati kocokanku.

Sampai pegal hampir 1/2 jam aku mengocok namun ia tak mau berhenti juga.
"Sudah ya, pak," pintaku.
"Jangan dulu, Yem. Nantilah sampai keluar.."
"Keluar apanya, pak?" tanyaku polos.
"Masak kau belum tahu? Keluar spermanyalah.. Paling nggak lama lagi.. Tolong ya, Yem, biar aku cepat sehat lagi.. Besok kau boleh libur sehari dah.."

Ingin tahu bagaimana spermanya keluar, aku mengocoknya lebih deras lagi. Zakarnya semakin tegang dan merah berurat di sekelilingnya. Genggaman tanganku hampir tak muat. 15 menit kemudian.

"Ugh, lihat Yem, sudah mau keluar. Terus kocok, teruuss.. Ugh.." Tiba-tiba tubuhnya bergetar-getar dan.. jreet.. jret.. cret.. cret.. cairan putih susu kental muncrat dari ujung zakarnya ke atas sperti air muncrat. Aku mengocoknya terus karena zakar itu masih terus memuntahkan spermanya beberapa kali. Tanganku yang kena sperma tak kupedulikan. Aku ingin melihat bagaimana pria waktu keluar sperma. Setelah spermanya berhenti dan dia nampak loyo, aku segera ke kamar mandi mencuci tangan.

"Tolong cucikan burungku sekalian, Yem, pake washlap tadi.." katanya padaku. Lagi-lagi aku menurut. Kulap dengan air hangat zakar yang sudah tak tegang lagi itu serta sekitar selangkangannya yang basah kena sperma..

"Sudah ya pak. Sekarang bapak tidur saja, biar sehat," kataku sambil menyelimuti tubuh telanjangnya. Ia tak menjawab hanya memejamkan matanya dan sebentar kemudian dengkur halusnya terdengar. Perlahan kutinggalkan kamarnya setelah mematikan lampu. Malam itu aku jadi sulit tidur ingat pengalaman mengonani Pak S tadi. Ini benar-benar pengalaman pertamaku. Untung ia tidak memperkosaku, pikirku.

Namun hari-hari berikut, kegiatan tadi jadi semacam acara rutin kami. Paling tidak seminggu dua kali pasti terjadi aku disuruh mengocoknya. Lama-lama akupun jadi terbiasa. Toh selama ini tak pernah terjadi perkosaan atas vaginaku. Namun yang terjadi kemudian malah perkosaan atas mulutku. Ya, setelah tanganku tak lagi memuaskan, Pak S mulai memintaku mengonani dengan mulutku. Mula-mula aku jelas menolak karena jijik. Tapi ia setengah memaksa dengan menjambak rambutku dan mengarahkan mulutku ke penisnya.

"Cobalah, Yem. Tak apa-apa.. Jilat-jilat aja dulu. Sudah itu baru kamu mulai kulum lalu isep-isep. Kalau sudah terbiasa baru keluar masukkan di mulutmu sampai spermanya keluar. Nanti aku bilang kalau mau keluar.." Awalnya memang ia menepati, setiap hendak keluar ia ngomong lalu cepat-cepat kulepaskan mulutku dari penisnya sehingga spermanya menyemprot di luar mulut. Namun setelah berlangsung 2-3 minggu, suatu saat ia sengaja tidak ngomong, malah menekan kepalaku lalu menyemprotkan spermanya banyak-banyak di mulutku sampai aku muntah-muntah. Hueekk..! Jijik sekali rasanya ketika cairan kental putih asin agak amis itu menyemprot tenggorokanku. Ia memang minta maaf karena hal ini, tapi aku sempat mogok beberapa hari dan tak mau mengoralnya lagi karena marah. Namun hatiku jadi tak tega ketika ia dengan memelas memintaku mengoralnya lagi karena sudah beberapa bulan ini tak sempat pulang menjenguk istrinya. Anehnya, ketika setiap hendak keluar sperma ia ngomong, aku justru tidak melepaskan zakarnya dari kulumanku dan menerima semprotan sperma itu. Lama-lama ternyata tidak menjijikkan lagi.

Demikianlah akhirnya aku semakin lihai mengoralnya. Sudah tak terhitung berapa banyak spermanya kutelan, memasuki perutku tanpa kurasakan lagi. Asin-asin kental seperti fla agar-agar. Akibat lain, aku semakin terbiasa tidur dipeluk Pak S. Bagaimana lagi, setelah capai mengoralnya aku jadi enggan turun dari ranjangnya untuk kembali ke kamarku. Mataku pasti lalu mengantuk, dan lagi, toh ia tak akan memperkosaku. Maka begitu acara oral selesai kami tidur berdampingan. Ia telanjang, aku pakai daster, dan kami tidur dalam satu selimut. Tangannya yang kekar memelukku. Mula-mula aku takut juga tapi lama-lama tangan itu seperti melindungiku juga. Sehingga kubiarkan ketika memelukku, bahkan akhir-akhir ini mulai meremasi tetek atau pantatku, sementara bibirnya menciumku. Sampai sebatas itu aku tak menolak, malah agak menikmati ketika ia menelentangkan tubuhku dan menindih dengan tubuh bugilnya.

"Oh, Yem.. Aku nggak tahan, Yem.. buka dastermu ya?" pintanya suatu malam ketika tubuhnya di atasku.
"Jangan pak," tolakku halus.
"Kamu pakai beha dan CD saja, Yem, gak bakal hamil. Rasanya pasti lebih nikmat.." rayunya sambil tangannya mulai mengkat dasterku ke atas.
"Jangan pak, nanti keterusan saya yang celaka. Begini saja sudah cukup pak.." rengekku.
"Coba dulu semalam ini saja, Yem, kalau tidak nikmat besok tidak diulang lagi.." bujuknya sambil meneruskan menarik dasterku ke atas dan terus ke atas sampai melewati kepalaku sebelum aku sempat menolak lagi.
"Woow, tubuhmu bagus, Yem," pujinya melihat tubuh coklatku dengan beha nomor 36.

"Malu ah, Pak kalau diliatin terus," kataku manja sambil menutup dengan selimut. Tapi sebelum selimut menutup tubuhku, Pak S sudah lebih dulu masuk ke dalam selimut itu lalu kembali menunggangi tubuhku. Bibirku langsung diserbunya. Lidahku dihisap, lama-lama akupun ikut membalasnya. Usai saling isep lidah. Lidahnya mulai menuruni leherku. Aku menggelinjang geli. Lebih lagi sewaktu lidahnya menjilat-jilat pangkal payudaraku sampai ke sela-sela tetekku hingga mendadak seperti gemas ia mengulum ujung behaku dan mengenyut-ngenyutnya bergantian kiri-kanan. Spontan aku merasakan sensasi rasa yang luar biasa nikmat. Refleks tanganku memeluk kepalanya. Sementara di bagian bawah aku merasa pahanya menyibakkan pahaku dan menekankan zakarnya tepat di atas CD-ku.

"Ugh.. aduuh.. nikmat sekali," aku bergumam sambil menggelinjang menikmati cumbuannya. Aku terlena dan entah kapan dilepasnya tahu-tahu payudaraku sudah tak berbeha lagi. Pak S asyik mengenyut-ngenyut putingku sambil menggenjot-genjotkan zakarnya di atas CD-ku.

"Jangan buka CD saya, pak," tolakku ketika merasakan tangannya sudah beraksi memasuki CDku dan hendak menariknya ke bawah. Ia urungkan niatnya tapi tetap saja dua belah tangannya parkir di pantatku dan meremas-remasnya. Aku merinding dan meremang dalam posisi kritis tapi nikmat ini. Tubuh kekar Pak S benar-benar mendesak-desak syahwatku.

Jadilah semalaman itu kami tak tidur. Sibuk bergelut dan bila sudah tak tahan Pak Siregar meminta aku mengoralnya. Hampir subuh ketika kami kecapaian dan tidur berpelukan dengan tubuh bugil kecuali aku pakai CD. Aku harus mampu bertahan, tekadku. Pak S boleh melakukan apa saja pada tubuhku kecuali memerawaniku.

Tapi tekad tinggal tekad. Setelah tiga hari kami bersetubuh dengan cara itu, pada malam keempat Pak S mengeluarkan jurusnya yang lebih hebat dengan menjilati seputar vaginaku meskipun masih ber-CD. Aku berkelojotan nikmat dan tak mampu menolak lagi ketika ia perlahan-lahan menggulung CD ku ke bawah dan melepas dari batang kakiku. Lidahnya menelusupi lubang V-ku membuatku bergetar-getar dan akhirnya orgasme berulang-ulang. Menjelang orgasme yang kesekian kali, sekonyong-konyong Pak Siregar menaikkan tubuhnya dan mengarahkan zakarnya ke lubang nikmatku. Aku yang masih belum sadar apa yang terjadi hanya merasakan lidahnya jadi bertambah panjang dan panjang sampai.. aduuhh.. menembus selaput daraku.

"Pak, jangan pak! Jangan!" Protesku sambil memukuli punggunya. Tetapi pria ini begitu kuat. Sekali genjot masuklah seluruh zakarnya. Menghunjam dalam dan sejurus kemudian aku merasa memiawku dipompanya cepat sekali. Keluar masuk naik turun, tubuhku sampai tergial-gial, terangkat naik turun di atas ranjang pegas itu. Air mataku yang bercampur dengan rasa nikmat di vagina sudah tak berarti. Akhirnya hilang sudah perawanku. Aku hanya bisa pasrah. Bahkan ikut menikmati persetubuhan itu.

Setelah kurenung-renungkan kemudian, ternyata selama ini aku telah diperkosa secara halus karena kebodohanku yang tidak menyadari muslihat lelaki. Sedikit demi sedikit aku digiring ke situasi dimana hubungan seks jadi tak sakral lagi, dan hanya mengejar kenikmatan demi kenikmatan. Hanya mencari orgasme dan ejakulasi, menebar air mani!

Hampir dua tahun kami melakukannya setiap hari bisa dua atau tiga kali. Pak S benar-benar memanfaatkan tubuhku untuk menyalurkan kekuatan nafsu seksnya yang gila-gilaan, tak kenal lelah, pagi (bangun tidur), siang (kalau dia istirahat makan di rumah) sampai malam hari sebelum tidur (bisa semalam suntuk). Bahkan pernah ketika dia libur tiga hari, kami tidak beranjak dari ranjang kecuali untuk makan dan mandi. Aku digempur habis-habisan sampai tiga hari berikutnya tak bisa bangun karena rasa perih di V-ku. Aku diberinya pil kb supaya tidak hamil. Dan tentu saja banyak uang, cukup untuk menyekolahkan adik-adikku. Sampai akhirnya habislah proyeknya dan ia harus pulang ke kota asalnya. Aku tak mau dibawanya karena terlalu jauh dari orang tuaku. Ia janji akan tetap mengirimi aku uang, namun janji itu hanya ditepatinya beberapa bulan. Setelah itu berhenti sama sekali dan putuslah komunikasi kami. Rumahnya pun aku tak pernah tahu dan akupun kembali ke desa dengan hati masygul.

Cerita Sex - ABG Binal dan Pembantu SEXY yang HYPER


Cerita Dewasa Seks ini akan mengisahkan cerita sex seruku menggarap cewek abg dan juga seorang pembantu temanku yang binal dan hipersex. Gimana sih cerita dewasa sekaligus cerita sex yang akan aku ceritakan kali ini ? yuk disimak aja cerita dewasa seru dan cerita dewasa sex berikut ini.


Aku terbangun karena hp ku berdering. Kulihat Dina, abg yang kugarap tadi malam, masih terlelap. Toketnya yang montok bergerak seiring dengan tarikan napasnya. Pengen aku menggelutinya lagi, tetapi temanku Ardi sedang menunggu diujung hp. Aku keluar kamar supaya Dina gak terganggu dengan pembicaraanku. "Baru bangun ya", terdengar suara Ardi diujung sana. "Iya, mau ngapain pagi gini dah nelpon, masih ngantuk", jawabku. "Gini ari baru bangun, udah jam 10 nih. Pasti ngegarap abg ya". "La iya lah", jawabku. "Ada apa". "Tukeran abg yuk, aku semalam main ama pembantu sebelah". "Pembantu? emangnya gak ada cewek yang lain", kataku, rada kesel. Masak Dina mau dituker ama pembantu. "Tunggu dulu, biar pembantu Ana cantik kaya anak gedongan. Bodinya montok banget dan napsunya gede banget, maunya terus2an main. Kamu pasti puas lah main ama dia". "Masak sih, kalo cewekku Dina, anak sekolahan, montok dan binal kalo di ranjang", jawabku lagi. "Ya udah, kita tukeran aja, mau enggak. Kalo mau aku ama Ana cabut kerumahmu sekarang". Aku tertarik juga dengan tawaran, pengen juga aku ngeliat kaya apa sih pembantu yang katanya kaya anak gedongan, "Ok, dateng aja". Pembicaraan terhenti. Aku kembali ke kekamar.

Dina udah bangun. "Ada apa ka, mau maen lagi gak", katanya sambil tersenyum. "Belum puas semalem ya Din. Temen kaka tadi nelpon ngajakin kaka tuker pasangan. Dina mau gak maen ama temennya kaka. Dia juga ahli kok nggarap cewek abg kaya Dina", jawabku. "Kalo nikmat ya Dina sih mau aja", Dina bangun dari tempat tidur dan masuk kamar mandi. Aku menyusulnya. Sebenarnya aku napsu lagi ngeliat Dina yang masih telanjang bulat, tetapi karena Ana mau dateng ya aku tahan aja napsuku. Kita mandi sama sambil saling menyabuni sehingga kontolku ngaceng lagi. "Ka, kontolnya ngaceng lagi tuh, maen lagi yuk", ajak Dina sambil ngocok kontolku. "Kan Dina mau maen ama temennya kaka, nanti aja maennya. Temen kaka ama ceweknya lagi menuju kemari", jawabku. Sehabis mandi, kita sarapan dulu. Dina tetep aja bertelanjang bulat sementara aku cuma pake celana pendek saja. Selesai makan aku menarik Dina ke saung dipinggir kolam renang yang ada dibelakang rumahku. Dina kupeluk dan kuciumi sementara tanganku sibuk meremes2 toket montoknya. Dinapun gak mau kalah, kontolku digosok2nya dari luar celana ku.

Sedang asik, Ardi dan Ana datang. Ardi sudah biasa kalo masuk rumahku langsung nyelonong aja kedalem, karena kami punya kunci rumah masing2. Ana ternyata cantik juga, seperti bintang sinetron berdarah arab yang aku lupa namanya. Ana make pakean ketat, sehingga toketnya yang besar tampak sangat menonjol. Pantatnya yang besar juga tampak sangat menggairahkan. Ana terkejut melihat Dina yang bertelanjang bulat. Kuperkenalkan Dina pada Ardi, Ardi langsung menggandeng Dina masuk ke rumah.

"An, Ardi bilang dia nikmat banget ngen tot sama kamu, no nok kamu bisa ngempot ya, aku jadi kepingin ngerasain diempot juga", kataku sambil mencium pipinya. "An, kamu napsuin banget, tetek besar dan pantat juga besar". "Dina kan juga napsuin om", jawabnya sambil duduk disebelahku di dipan. "Jangan panggil om dong, panggil kaka. Kan saya belum tua", kataku sambil memeluknya. Kucium pipinya sambil jemariku membelai-belai bagian belakang telinganya. Matanya terpejam seolah menikmati usapan tanganku. Kupandangi wajahnya yang manis, hidungnya yang mancung lalu bibirnya. Tak tahan berlama-lama menunggu akhirnya aku mencium bibirnya. Kulumat mesra lalu kujulurkan lidahku. Mulutnya terbuka perlahan menerima lidahku. Lama aku mempermainkan lidahku di dalam mulutnya. Lidahnya begitu agresif menanggapi permainan lidahku, sampai-sampai nafas kami berdua menjadi tidak beraturan. Sesaat ciuman kami terhenti untuk menarik nafas, lalu kami mulai berpagutan lagi dan lagi. Kubelai pangkal lengannya yang terbuka. Kubuka telapak tanganku sehingga jempolku bisa menggapai permukaan dadanya sambil membelai pangkal lengannya. Bibirku kini turun menyapu lehernya seiring telapak tanganku meraup toketnya. Ana menggeliat bagai cacing kepanasan terkena terik mentari. Suara rintihan berulang kali keluar dari mulutnya di saat lidahku menjulur menikmati lehernya yang jenjang. "ka…." Ana memegang tanganku yang sedang meremas toketnya dengan penuh napsu. Bukan untuk mencegah, karena dia membiarkan tanganku mengelus dan meremas toketnya yang montok."An, aku ingin melihat toketmu", ujarku sambil mengusap bagian puncak toketnya yang menonjol. Dia menatapku. Ana akhirnya membuka tank top ketatnya di depanku. Aku terkagum-kagum menatap toketnya yang tertutup oleh BH berwarna hitam. Toketnya begitu membusung, menantang, dan naik turun seiring dengan desah nafasnya yang memburu. Sambil berbaring Ana membuka pengait BH-nya di punggungnya. Punggungnya melengkung indah. Aku menahan tangan Ana ketika dia mencoba untuk menurunkan tali BH-nya dari atas pundaknya. Justru dengan keadaan BH-nya yang longgar karena tanpa pengait seperti itu membuat toketnya semakin menantang. "toketmu bagus, An", aku mencoba mengungkapkan keindahan pada tubuhnya. Perlahan aku menarik turun cup BH-nya. Mata Ana terpejam. Perhatianku terfokus ke pentilnya yang berwarna kecoklatan. Lingkarannya tidak begitu besar sedang ujungnya begitu runcing dan kaku. Kuusap pentilnya lalu kupilin dengan jemariku. Ana mendesah. Mulutku turun ingin mencicipi toketnya. "Egkhh.." rintih Ana ketika mulutku melumat pentilnya.

Kupermainkan dengan lidah dan gigiku. Sekali-sekali kugigit pentilnya lalu kuisap kuat-kuat sehingga membuat Ana menarik rambutku. Puas menikmati toket yang sebelah kiri, aku mencium toket Ana yang satunya yang belum sempat kunikmati. Rintihan-rintihan dan desahan kenikmatan keluar dari mulut Ana. Sambil menciumi toket Ana, tanganku turun membelai perutnya yang datar, berhenti sejenak di pusarnya lalu perlahan turun mengitari lembah di bawah perut Ana. Kubelai pahanya sebelah dalam terlebih dahulu sebelum aku memutuskan untuk meraba nonoknya yang masih tertutup oleh celana jeans ketat yang dikenakan Ana. Aku secara tiba-tiba menghentikan kegiatanku lalu berdiri di samping dipan. Ana tertegun sejenak memandangku, lalu matanya terpejam kembali ketika aku membuka jeans warna hitamnya. Aku masih berdiri sambil memandang tubuh Ana yang tergolek di dipan, menantang. Kulitnya yang tidak terlalu putih membuat mataku tak jemu memandang. Perutnya begitu datar. Celana jeans ketat yang dipakainya telihat terlalu longgar pada pinggangnya namun pada bagian pinggulnya begitu pas untuk menunjukkan lekukan pantatnya yang sempurna. Puas memandang tubuh Ana, aku lalu membaringkan tubuhku disampingnya. Kurapikan untaian rambut yang menutupi beberapa bagian pada permukaan wajah dan leher Ana. Kubelai lagi toketnya. Kucium bibirnya sambil kumasukkan air liurku ke dalam mulutnya. Ana menelannya. Tanganku turun ke bagian perut lalu menerobos masuk melalui pinggang celana jeans Ana yang memang agak longgar. Jemariku bergerak lincah mengusap dan membelai selangkangan Ana yang masih tertutup CDnya. jari tengah tanganku membelai permukaan CDnya tepat diatas nonoknya, basah. Aku terus mempermainkan jari tengahku untuk menggelitik bagian yang paling pribadi tubuh Ana. Pinggul Ana perlahan bergerak ke kiri, ke kanan dan sesekali bergoyang untuk menetralisir ketegangan yang dialaminya.

aku menyuruh Ana untuk membuka celana jeans yang dipakainya. Tangan kanan Ana berhenti pada permukaan kancing celananya. Ana lalu membuka kancing dan menurunkan reitsliting celana jeansnya. CD hitam yang dikenakannya begitu mini sehingga jembut keriting yang tumbuh di sekitar nonoknya hampir sebagian keluar dari pinggir CDnya. Aku membantu menarik turun celana jeans Ana. Pinggulnya agak dinaikkan ketika aku agak kesusahan menarik celana jeans Ana. Akupun melepas celana pendekku. Posisi kami kini sama-sama tinggal mengenakan CD. Tubuhnya semakin seksi saja. Pahanya begitu mulus. Memang harus kuakui tubuhnya begitu menarik dan memikat, penuh dengan sex appeal. Kami berpelukan. Kutarik tangan kirinya untuk menyentuh kontolku dari luar CD ku. "Oh.." Ana menyentuh kontolku yang tegang. "Kenapa, An?" tanyaku. Ana tidak menjawab, malah melorotkan CD ku. Langsung kontolku yang panjangnya kira-kira 18 cm serta agak gemuk dibelai dan digenggamnya. Belaiannya begitu mantap menandakan Ana juga begitu piawai dalam urusan yang satu ini. "Tangan kamu pintar juga ya, An,"´ ujarku sambil memandang tangannya yang mengocok kontolku. "Ya, mesti dong!" jawabnya sambil cekikikan. "Ka sama Dina semalem maen berapa kali?" tanyanya sambil terus mengurut-urut kontolku. "Kamu sendiri semalem maen berapa kali sama Ardi?" aku malah balik berrtanya. Mendapat pertanyaan seperti itu entah kenapa nafsuku tiba-tiba semakin liar. Ana akhirnya bercerita kalau Ardi napsu sekali tadi malem menggeluti dia. Mau berapa kali Arif meminta, Ana pasti melayaninya. Mendengar penjelasan begitu jari-jariku masuk dari samping CD langsung menyentuh bukit nonok Ana yang sudah basah. Telunjukku membelai-belai i'tilnya sehingga Ana keenakan. "Kamu biasa ngisep kan, An?" tanyaku. Ana tertawa sambil mencubit kontolku. Aku meringis. "Kalo punya kaka mana bisa?" ujarnya. "Kenapa memangnya?" tanyaku penasaran. "Nggak muat di mulutku," selesai berkata demikian Ana langsung tertawa kecil. "Kalau yang dibawah, gimana?" tanyaku lagi sambil menusukkan jari tengahku ke dalam nonoknya. Ana merintih sambil memegang tanganku. Jariku sudah tenggelam ke dalam liang nonoknya. Aku merasakan nonoknya berdenyut menjepit jariku. Ugh, pasti nikmat sekali kalau kon tolku yang diurut, pikirku. Segera CD nya kulepaskan.

Perlahan tanganku menangkap toketnya dan meremasnya kuat. Ana meringis. Diusapnya lembut kontolku keras banget. Tangannya begitu kreatif mengocok kontolku sehingga aku merasa keenakan. Aku tidak hanya tinggal diam, tanganku membelai-belai toketnya yang montok. Kupermainkan pentilnya dengan jemariku, sementara tanganku yang satunya mulai meraba jembut lebat di sekitar nonok Ana. kuraba permukaan nonok Ana. Jari tengahku mempermainkan itilnya yang sudah mengeras. kontolku kini sudah siap tempur dalam genggaman tangan Ana, sementara nonok Ana juga sudah mulai mengeluarkan cairan kental yang kurasakan dari jemari tanganku yang mengobok-obok nonoknya. Kupeluk tubuh Ana sehingga kontolku menyentuh pusarnya. Tanganku membelai punggung lalu turun meraba pantatnya yang montok. Ana membalas pelukanku dengan melingkarkan tangannya di pundakku. Kedua telapak tanganku meraih pantat Ana, kuremas dengan sedikit agak kasar lalu aku menaiki tubuhnya. Kaki Ana dengan sendirinya mengangkang. Kuciumi lagi lehernya yang jenjang lalu turun melumat toketnya. Telapak tanganku terus membelai dan meremas setiap lekuk dan tonjolan pada tubuh Ana. Aku melebarkan kedua pahanya sambil mengarahkan kontolku ke bibir nonoknya. Ana mengerang lirih. Matanya perlahan terpejam. Giginya menggigit bibir bawahnya untuk menahan laju birahinya yang semakin kuat. Ana menatap aku, matanya penuh nafsu seakan memohon kepadaku untuk memasuki nonoknya."Aku ingin menikmatimu, An" bisikku pelan, sementara kepala kontolku masih menempel di belahan nonok Ana. Kata ini ternyata membuat wajah Ana memerah. Ana menatapku sendu lalu mengangguk pelan sebelum memejamkan matanya. aku berkonsentrasi penuh dengan menuntun kontolku yang perlahan menyusup ke dalam nonok Ana.

Terasa seret, memang, nikmat banget rasanya. Perlahan namun pasti kontolku membelah nonoknya yang ternyata begitu kencang menjepit kontolku. nonoknya begitu licin hingga agak memudahkan kontolku untuk menyusup lebih ke dalam. Ana memeluk erat tubuhku sambil membenamkan kuku-kukunya di punggungku hingga aku agak kesakitan. Namun aku tak peduli. "Ka, gede banget, ohh.." Ana menjerit lirih. Tangannya turun menangkap kontolku. "Pelan ka". Soalnya aku tahu pasti ukuran ****** Ardi tidaklah sebesar yang kumiliki. Akhirnya kontolku terbenam juga di dalam nonok Ana. Aku berhenti sejenak untuk menikmati denyutan-denyutan yang timbul akibat kontraksi otot-otot dinding nonok Ana. Denyutan itu begitu kuat sampai-sampai aku memejamkan mata untuk merasakan kenikmatan yang begitu sempurna. Kulumat bibir Ana sambil perlahan-lahan menarik kontolku untuk selanjutnya kubenamkan lagi. Aku menyuruh Ana membuka kelopak matanya. Ana menurut. Aku sangat senang melihat matanya yang semakin sayu menikmati kontolku yang keluar masuk dari dalam nonoknya. "Aku suka nonokmu, An.. nonokmu masih rapet" ujarku sambil merintih keenakan. Sungguh, nonok Ana enak sekali. "Kamu enak kan, An?" tanyaku lalu dijawab Ana dengan anggukan kecil. Aku menyuruh Ana untuk menggoyangkan pinggulnya. Ana langsung mengimbangi gerakanku yang naik turun dengan goyangan memutar pada pinggangnya. "Suka kontolku, An?" tanyaku lagi. Ana hanya tersenyum. kontolku seperti diremas-remas ditambah jepitan nonoknya. "Ohh.. hh.." aku menjerit panjang. Rasanya begitu nikmat. Aku mencoba mengangkat dadaku, membuat jarak dengan dadanya dengan bertumpu pada kedua tanganku. Dengan demikian aku semakin bebas dan leluasa untuk mengeluar-masukkan kontolku ke dalam nonok Ana.

Kuperhatikan kontolku yang keluar masuk dari dalam nonoknya. Dengan posisi seperti ini aku merasa begitu jantan. Ana semakin melebarkan kedua pahanya sementara tangannya melingkar erat di pinggangku. Gerakan naik turunku semakin cepat mengimbangi goyangan pinggul Ana yang semakin tidak terkendali. "An.. enak banget, kamu pintar deh." ucapku keenakan. "Ana juga, ka", jawabnya. Ana merintih dan mengeluarkan erangan-erangan kenikmatan. Berulang kali mulutnya mengeluarkan kata, "aduh" yang diucapkan terputus-putus. Aku merasakan nonok Ana semakin berdenyut sebagai pertanda Ana akan mencapai puncak pendakiannya. Aku juga merasakan hal yang sama dengannya, namun aku mencoba bertahan dengan menarik nafas dalam-dalam lalu bernafas pelan-pelan untuk menurunkan daya rangsangan yang kualami. Aku tidak ingin segera menyudahi permainan ini hanya dengan satu posisi saja. Aku mempercepat goyanganku ketika kusadari Ana hampir nyampe. Kuremas toketnya kuat seraya mulutku menghisap dan menggigit pentilnya. Kuhisap dalam-dalam. "Ohh.. hh.. ka.." jerit Ana panjang. Aku membenamkan kontolku kuat-kuat ke nonoknya sampai mentok agar Ana mendapatkan kenikmatan yang sempurna. Tubuhnya melengkung indah dan untuk beberapa saat lamanya tubuhnya kejang. Kepalaku ditarik kuat terbenam diantara toketnya. Pada saat tubuhnya menyentak-nyentak aku tak sanggup untuk bertahan lebih lama lagi. "An, aakuu.. keluaarr, Ohh.. hh.." jeritku. Ana yang masih merasakan orgasmenya mengunci pinggangku dengan kakinya yang melingkar di pinggangku. Saat itu juga aku memuntahkan peju hangat dari kontolku. Kurasakan tubuhku bagai melayang. secara spontan Ana juga menarik pantatku kuat ke tubuhnya. Mulutku yang berada di belahan dada Ana kuhisap kuat hingga meninggalkan bekas merah pada kulitnya. Telapak tanganku mencengkram toket Ana. Kuraup semuanya sampai-sampai Ana kesakitan. Aku tak peduli lagi. Pejuku akhirnya muncrat membasahi nonoknya. Aku merasakan nikmat yang tiada duanya ditambah dengan goyangan pinggul Ana pada saat aku mengalami orgasme. Tubuhku akhirnya lunglai tak berdaya di atas tubuh Ana. kontolku masih berada di dalam nonok Ana. Ana mengusap-usap permukaan punggungku. "Ana puas sekali dientot kaka," katanya. Aku kemudian mencabut kontolku dari nonoknya. Dari dalam Ardi keluar sudah berpakaian lengkap. "Pulang yuk An, sudah sore", ajaknya.

Aku masuk kembali ke kamar. Dina ada di kamar mandi dan terdengar shower nyala. Aku bisa mendengarnya karena pintu kamar mandi tidak ditutup. Tak lama kemudian, shower terdengar berhenti dan Dina keluar hanya bercelana pendek. Ganti aku yg masuk ke kamar mandi, aku hanya membersihkan tubuhku. Keluar dari kamar mandi, Dina berbaring diranjang telanjang bulat. "Kenapa Din, lemes ya dientot Ardi", kataku. "Lebih enak ngentot sama kaka, ****** kaka lebih besar soalnya", jawab Dina tersenyum. "Malem ini kita maen lagi ya ka". Hebat banget Dina, gak ada matinya. Pengennya dientot terus. "Ok aja, tapi sekarang kita cari makan dulu ya, biar ada tenaga bertempur lagi nanti malem", kataku sambil berpakaian. Dina pun mengenakan pakaiannya dan kita pergi mencari makan malem. Kembali ke rumah sudah hampir tengah malem, tadi kita selain makan santai2 di pub dulu.

Di kamar kita langsung melepas pakaian masing2 dan bergumul diranjang. Tangan Dina bergerak menggenggam kontolku. Aku melenguh seraya menyebut namanya. Aku meringis menahan remasan lembut tangannya pada kontolku. Dina mulai bergerak turun naik menyusuri kontolku yang sudah teramat keras. Sekali-sekali ujung telunjuknya mengusap kepala kontolku yang sudah licin oleh cairan yang meleleh dari liangnya. Kembali aku melenguh merasakan ngilu akibat usapannya. Kocokannya semakin cepat. Dengan lembut aku mulai meremas-remas toketnya. Tangan Dina menggenggam kontolku dengan erat. Pentilnya kupilin2. Dina masukan kontolku kedalam mulutnya dan mengulumnya. Aku terus menggerayang toketnya, dan mulai menciumi toketnya. Napsuku semakin berkobar. Jilatan dan kuluman Dina pada kontolku semakin mengganas sampai-sampai aku terengah-engah merasakan kelihaian permainan mulutnya. Aku membalikkan tubuhnya hingga berlawanan dengan posisi tubuhku. Kepalaku berada di bawahnya sementara kepalanya berada di bawahku. Kami sudah berada dalam posisi enam sembilan! Lidahku menyentuh nonoknya dengan lembut. Tubuhnya langsung bereaksi dan tanpa sadar Dina menjerit lirih. Tubuhnya meliuk-liuk mengikuti irama permainan lidahku di nonoknya. Kedua pahanya mengempit kepalaku seolah ingin membenamkan wajahku ke dalam nonoknya. kontolku kemudian dikempit dengan toketnya dan digerakkan maju mundur, sebentar. Aku menciumi bibir nonoknya, mencoba membukanya dengan lidahku. Tanganku mengelus paha bagian dalam. Dina mendesis dan tanpa sadar membuka kedua kakinya yang tadinya merapat. Aku menempatkan diri di antara kedua kakinya yang terbuka lebar. ****** kutempelkan pada bibir nonoknya. Kugesek-gesek, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Dina merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. nonoknya yang sudah banjir membuat gesekanku semakin lancar karena licin. Dina terengah-engah merasakannya. Aku sengaja melakukan itu. Apalagi saat kepala kontolku menggesek-gesek itilnya yang juga sudah menegang. "Ka.?" panggilnya menghiba. "Apa Din", jawabku sambil tersenyum melihatnya tersiksa. "Cepetan.." jawabnya. Aku sengaja mengulur-ulur dengan hanya menggesek-gesekan ******. Sementara Dina benar-benar sudah tak tahan lagi mengekang birahinya. "Dina sudah pengen dientot Ka", katanya.

Dina melenguh merasakan desakan kontolku yang besar itu. Dina menunggu cukup lama gerakan kontolku memasuki dirinya. Serasa tak sampai-sampai. Maklum aja, selain besar, kontolku juga panjang. Dina sampai menahan nafas saat kontolku terasa mentok di dalam, seluruh kontolku amblas di dalam. Aku mulai menggerakkan pinggulnya pelan2. Satu, dua dan tiga enjotan mulai berjalan lancar. Semakin membanjirnya cairan dalam nonoknya membuat kontolku keluar masuk dengan lancarnya. Dina mengimbangi dengan gerakan pinggulnya. Meliuk perlahan. Naik turun mengikuti irama enjotanku. Gerakan kami semakin lama semakin meningkat cepat dan bertambah liar. Gerakanku sudah tidak beraturan karena yang penting enjotanku mencapai bagian-bagian peka di nonoknya. Dina bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. kontolku menjejali penuh seluruh nonoknya, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan kontolku sangat terasa di seluruh dinding nonoknya. Dina merintih, melenguh dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini. Dina mengakui keperkasaan dan kelihaianku di atas ranjang. Yang pasti Dina merasakan kepuasan tak terhingga ngentot denganku. Aku bergerak semakin cepat. kontolku bertubi-tubi menusuk daerah-daerah sensitivenya. Dina meregang tak kuasa menahan napsuku, sementara aku dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulku naik turun, ke kiri dan ke kanan. Erangannya semakin keras. Melihat reaksinya, aku mempercepat gerakanku. kontolku yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepatnya. Tubuhnya sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Dina meraih tubuhku untuk didekap. Direngkuhnya seluruh tubuhku sehingga aku menindih tubuhnya dengan erat. Dina membenamkan wajahnya di samping bahuku. Pinggul nya diangkat tinggi-tinggi sementara kedua tangannya menggapai pantatku dan menekannya kuat-kuat. Dina meregang. Tubuhnya mengejang-ngejang. "Ka..", hanya itu yang bisa keluar dari mulutnya saking dahsyatnya kenikmatan yang dialaminya bersamaku. Aku menciumi wajah dan bibirnya. Dina mendorong tubuhku hingga terlentang. Dia langsung menindihku dan menciumi wajah, bibir dan sekujur tubuhku. Kembali diemutnya kontolku yang masih tegak itu. Lidahnya menjilati, mulutnya mengemut. Tangannya mengocok-ngocok kontolku. Belum sempat aku mengucapkan sesuatu, Dina langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuhku. nonoknya berada persis di atas kontolku. "Akh!" pekiknya tertahan ketika kontolku dibimbingnya memasuki nonoknya.

Tubuhnya turun perlahan-lahan, menelan seluruh kontolku. Selanjutnya Dina bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhnya melonjak-lonjak. Pinggulnya bergerak turun naik. "Ouugghh.. Din.., luar biasa!" jeritku merasakan hebatnya permainannya. Pinggulnya mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti. Tanganku mencengkeram kedua toketnya, kuremas dan dipilin-pilin. Aku lalu bangkit setengah duduk. Wajah kubenamkan ke dadanya. Menciumi pentilnya. Kuhisap kuat-kuat sambil kuremas-remas. Kami berdua saling berlomba memberi kepuasan. Kami tidak lagi merasakan panasnya udara meski kamar menggunakan AC. Tubuh kami bersimbah peluh, membuat tubuh kami jadi lengket satu sama lain. Dina berkutat mengaduk-aduk pinggulnya. Aku menggoyangkan pantatku. Tusukan kontolku semakin cepat seiring dengan liukan pinggulnya yang tak kalah cepatnya. Permainan kami semakin meningkat dahsyat. Sprei ranjang sudah tak karuan bentuknya, selimut dan bantal serta guling terlempar berserakan di lantai akibat pergulatan kami yang bertambah liar dan tak terkendali. AKu merasa pejuku udah mau nyembur. Aku semakin bersemangat memacu pinggulku untuk bergoyang. Tak selang beberapa detik kemudian, Dina pun merasakan desakan yang sama. Dina terus memacu sambil menjerit-jerit histeris. Aku mulai mengejang, mengerang panjang. Tubuhnya menghentak-hentak liar. Akhirnya, pejuku nyemprot begitu kuat dan banyak membanjiri nonoknya. Dina pun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam dirinya. Sambil mendesakan pinggulnya kuat-kuat, Dina berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan berbarengan denganku. Tubuh kami bergulingan di atas ranjang sambil berpelukan erat. "ka, nikmaat!" jeritnya tak tertahankan. Dina lemes, demikian pula aku. Tenaga terkuras habis dalam pergulatan yang ternyata memakan waktu lebih dari 1 jam! akhirnya kami tertidur kelelahan.